Tak PenTing taPi bErniLai

Tak PenTing taPi bErniLai
TerbiaSa mendokuMentasikan suaTu peRistiWa walau taK beGitu pEntiing taPi bernilai :D

BiO ChErrY

Foto Saya
I always give my beautiful smile to all.. n_n

Rabu, 09 Mei 2012

Analisis Puisi Chairil Anwar


PENERIMAAN

Jika kau mau, kuterima kau kembali
Dengan sepenuh hati

Aku masih tetap sendiri

Kutahu kau bukan yang dulu lagi
Bak kembang sari sudah terbagi

Jangan tunduk! Tentang aku dengan berani

Jika kau mau, kuterima kembali
Tapi untukku sendiri
Sedang dengan cermin aku enggan berbagi.

Maret 1943

ANALISIS PUISI
Chairil Anwar: Penerimaan

PUISI terlahir dari setiap makna yang tersembunyi dalam setiap kata-kata yang terangkai di dalamnya. Dalam memahami makna puisi tidaklah dengan tiba-tiba melainkan melalui proses yang panjang. Dalam melihat karya sastra, makna tersebut akan muncul ketika pembaca telah memberikan makna pada karya sastra itu. Puisi sebagai karya seni puitis, mengandung nilai keindahan yang khusus. Kepuitisan itu dapat dicapai dengan bermacam-macam cara, misalnya dengan bentuk visual: tipografi, susunan bait; dengan bunyi: persajakan, asonansi, aliterasi, kiasan bunyi, lambang rasa, dan orkestrasi; dengan pemilihan kata (diksi), bahasa kiasan, sarana retorika, unsur-unsur ketatabahasaan, gaya bahasa, dan sebagainya. Dalam mencapai kepuitisan itu penyair memepergunakan banyak cara sekaligus, secara bersamaan untuk mendapatkan jaringan efek puitis yang sebanyak-banyaknya (Altenbernd, 1970:4-5), yang lebih besar daripada pengaruh beberapa komponen secara terpisah penggunaannya. Antara unsur pernyataan (ekspresi), sarana kepuitisan, yang satu dengan lainnya saling membantu, saling memperkuat dengan kesejajarannya ataupun pertentangannya, semuanya itu untuk mendapatkan kepuitisan seefektif mungkin, seintensif mungkin.
      Di Indonesia setelah runtuhnya penjajahan Belanda tidak hanya terjadi revolusi politik yang menjelma dalam kemerdekaan Negara Indonesia, tetapi terjadi pula revolusi sastra, yang dilambangkan dan dirintis oleh Chairil Anwar. Beliau adalah seorang penyair terkemuka di Indonesia periode 1942-1949. Karya-karyanya sangat mewarnai khasanah kesusasteraan Indonesia dan mengilhami lahirnya sastrawan besar di Indonesia generasi berikutnya, hingga ia dinobatkan sebagai sastrawan pelopor angkatan 45 oleh HB Jasin. Sosok Chairil Anwar dapat dianalogikan sebagai seekor burung yang bebas, merdeka baik dalam berkarya maupun dalam keseharian. Beliau adalah sosok yang luar biasa, romantis namun memiliki semangat hidup yang menyala-nyala, sebentuk optimisme anak muda yang yakin sepenuhnya pada potensi dirinya sendiri. Beliau menciptakan puisi-puisi tentang kemerdekaan, maut yang selalu menggeluti pikirannya  maupun tentang cinta yang pedih.
      Namun penulis memilih untuk menganalisis sajak Chairil Anwar yang bertemakan percintaan. Hal itu karena penulis merasa tertarik dengan puisi bertemakan percintaan dan juga dikarenakan tidak banyaknya orang yang menganalisis puisinya tersebut. Sejauh ini, kebanyakan kritikus menganalisis puisinya mengenai kematian. Salah satu puisinya adalah “Penantian”.
      Pada prinsipnya seorang kritikus sajak memulai mengkritik dan mengungkap sajak dimulai dari mana saja. Namun sebuah sajak yang baik merupakan sebuah kebulatan dan kepaduan makna dimana unsur-unsurnya berkaitan satu dengan yang lainnya. Dalam hal ini penulis mulai dengan pilihan kata (diksi)  puisi ini. Kata-kata di dalam sajak adalah kata-kata yang sama sekali berbeda dengan teks dalam bentuk yang lain. Kata-kata dalam sajak memiliki peran sangat esensial karena ia tidak saja harus mampu menyampaikan gagasan, tetapi juga dituntut untuk mampu menggambarkan imaji sang penyair dan memberikan impresi ke dalam diri pembacanya, karena itu kata-kata dalam puisi lebih mengutamakan intuisi, imajinasi, dan sintesis. Pilihan kata yng digunakan seorang Chairil Anwar sangat indah, karena kata-kata yang digunakan menggunakan kata-kata yang mudah dipahami misalnya dalam sajak yang berjudul “Penerimaan”. Selain itu penyusunan kata-katanya sangat tepat dan pemilihan untuk pembentukan sebuah sajak memperhatikan kesesuaiaan kata yang digunakan serta penyusunan antar kata sangat indah.
      Untuk melihat keindahan dan kepuitisan puisi ini dapat dilihat dari bahasa kiasan yang digunakan penyair. Bahasa kiasan merupakan alat yang dipergunakan penyair untuk mencapai aspek kepuitisan atau sebuah kata yang mempunyai arti secara konotatif tidak secara sebenarnya. Dalam penulisan sebuah sajak bahasa kiasan ini digunakan untuk memperindah tampilan atau bentuk muka dari sebuah sajak. Bahasa kiasan dipergunakan untuk memperindah sajak-sajak yang ditulis seorang penyair. Bahasa kiasan yang tedapat dalam puisi “Penerimaan” karya Chairil Anwar berupa repitisi, simile atau persamaan dan personifikasi. Repetisi adalah pengulangan bunyi, suku kata, kata, atau bagian kalimat yang dianggap penting untuk memberi tekanan dalam sebuah konteks yang sesuai. Dalam sajak terdapat dalam:
Jika kau mau, ku terima kau kembali (Baris 1)
...
Jika kau mau, kuterima kembali (Baris 7)
...
Perulangan tersebut dapat dilihat dari penggalan larik puisi di atas. Selanjutnya simile atau persamaan adalah perbandingan yang bersifat eksplisit, yaitu langsung menyatakan sesuatu sama dengan hal lain. Dalam sajak terdapat dalam:
..
Bak kembang sari sudah terbagi (Baris 5)
...
Personifikasi adalah semacam gaya bahasa kiasan yang menggambarkan benda mati seolah-olah hidup. Hal itu terdapat dalam penggalan sajak di bawah ini:
...
Sedang dengan cermin aku enggan berbagi.
Dari penggalan sajak di atas sangat terlihat penghidupan benda mati yaitu cermin bisa berbagi dengan tokoh aku.
      Selanjutnya mengenai citraan pada puisi ini. Citraan adalah satuan ungkapan yang dapat menimbulkan hadirnya kesan keindrawian atau kesan mental tertentu. Unsur citraan dalam sebuah puisi merupakan unsur yang sangat penting dalam mengembangkan keutuhan puisi, sebab melaluinya kita menemukan atau dihadapkan pada sesuatu yang tampak konkret yang dapat membantu kita dalam menginterpretasikan dan menghayati sebuah puisi secara menyeluruh dan tuntas. Citraan dalam puisi terdapat 7 jenis citraan, yaitu citraan penglihatan, citraan pendengaran, citraan gerak, citraan perabaan, citraan penciuman, citraan pencecapan, dan citraan suhu. Penggunaan citraan dalam puisi melibatkan hampir semua anggota tubuh kita, baik alat indra maupun anggota tubuh, seperti kepala, tangan, dan kaki. Untuk dapat menemukan sumber citraan yang terdapat dalam puisi, pembaca harus memahami puisi dengan melibatkan alat indra dan anggota tubuh untuk dapat menemukan kata-kata yang berkaitan dengan citraan. Dalam sajak “Penerimaan” citraan yang digunakan misalnya yaitu citraan penglihatan tedapat dalam”aku msih tetap sendiri, sedangkan dengan cermin aku enggan berbagi. Cermin dapat dilihat dengan indera mata sehingga menggunakan citraan penglihatan.
      Setelah penulis memulai penganalisisan berdasarkan unsur-unsur puisi, selanjutnya akan dijelaskan makna puisi “Penerimaan” secara keseluruhan. Dalam sajak”Penerimaan” karya Chairil Anwar merupakan ungkapan perasaan yang dirasakan oleh penyair. Puisi itu dapat dianalisis sebagai berikut: si aku memberi harapan kepada seorang gadis, bila ingin kembali boleh saja. Si aku menerima sepenuh hati bila gadis itu mau kembali lagi pada kehidupannya. Si aku tidak mencari gadis lain sebagai pendamping hidupnya karena masih menunggu kepulangan kekasihnya. Si aku masih sendiri tidak akan mencari yang lain dan tetap menunggu walaupun sudah mengetahui bahwa gadis yang dicintainya sudah tidak perawan lagi atau sudah selingkuh dengan laki-laki lain. Itu digambarkan dengan kalimat ”Kutahu kau bukan yang dulu lagi bak kembang sari sudah terbagi”. Kalimat ini menggunakan metafora-metafora yang sangat indah dangan menggambarkan perempuan yang tidak perawan dengan kembang sari sudah terbagi. Si aku memberi harapan kepada gadis itu, bila ingin kembali tidak usah malu dan harus mau menemunya. Tidak usah takut untuk menemuinya. Si aku pun tetap menerima apapun yang sudah terjadi dan menerima dengan mutlak: jangan mendua lagi, bahkan bercermin pun si aku enggan berbagi. Digambarkan dalam bait ke-5 yan berbunyi “Sedangkan dengan cermin aku enggan berbagi”. Dalam kalimat ini menggunakan citraan penglihatan seperti yang telah dijelaskan di atas.

1 komentar: